[Sebuah Perenungan] Jaga Jarak Kok Malah Dimasukin Kendaraan Lain…!!!


Salah satu upaya agar selamat berkendara di jalan adalah menjaga jarak yang aman dengan kendaraan lain,semakin tinggi kecepatan semakin jauh jarak yang harus diambil tak lain adalah untuk antisipasi kendaraan depan berhenti mendadak atau sesuatu dengan kemampuan jarak pengereman kendaraan kita..

Tapi kadang yang bikin kita dongkol disela jarak yang kita upayakan untuk keselamatan itu malah dimanfaatkan orang nyelip diantaranya… lah kalau dibiarin kita jaga jarak lagi dan lagi..orang lain masuk lagi dan lagi pula…lah sama aja kita mundurrr… too.. weleh..sungguh budaya aneh… menggelikan :mrgreen:

Comments Via Facebook

comments

42 Comments

  1. di jkt, kapan nyampenya klo jaga jarak mulu. stiker di spakbor blakang motor “bukan muhrim, jaga jarak aman”…

  2. Kejadian beberapa tahun lalu di tol Jakarta Merak. Udah jaga jarak, diisi mobil laen. Jaga jarak lagi, diisi lagi, sampe akhirnya ada satu mobil yang barusan ngisi ruang kosong ngerem mendadak. Dan terjadilah tabrakan beruntun. Alhamdulillah ngga ada korban jiwa……

    • Indonesia itu luas bukan di jawa aja.makanya skali kali tour lintas sumatera atau nyebrang bali lombok sumbawa smpai NTT sana,kalo jarak semeter kecepatan tinggi berarti lu hebat.

  3. Klo motor disuruh bersifat kaya mobil,gk kebayang macetnya bakalan kaya apa.Fleksibel aj lah,asal msh bs ditolerir

  4. iya Pak RT… kalo jalan model gtu terus disalip kendaraan lain… kitanya tertib mereka seenaknya… ironi…

  5. Walah podo
    Sebenarnya jaga jarak itu menguntungkan meh nyalip yo luwih penak nonton ngarep luwih jelas daripada mepet koyo cilukba, kemungkinan menghindari lubang lebih besar karena ada jarak yang cukup
    Mungkin karena SIM nembak ha ha
    Harus diakui mayoritas masyarakat kita belum mampu menerima peradaban yang namanya lalu lintas dan tata tertibnya
    Pemerintah hampir tak ada sosialisasi dan masyarakat yang ndableg

    Akhir kata jika di jalan ada pengendara yang kurang mengerti lalu lintas atau diartikan ugal2an kata-kata mas Tukul keluar “ndeeeSSS … SSOOO omahe ing alas pucuk gunung, ora ono aspal, ora ono bangjo, iso nyekel motor wis senenge ra njamak, lali yen lagi ning kutho akeh menungsa ra koyo ning alas” (ndeso … Rumahnya di hutan dipucuk gunung tidak ada aspal, tidak ada lampu lalu lintas, maka bisa mengendarai motor sudah senang bukan kepalang, lupa di jalan banyak orang tidak seperti di hutan tempat asalnya)

  6. masih mending nyela/nyalipnya bener.. lha kalo sampe nyerempet roda depan lha bisa langsung gubrak yg disalip..

  7. klo depan truk gede-gede ya ngalah wae. mundur perlahan-lahan, jaga2 klo truknya ngerem dadakan biar ga ikutan nyium pantatnya truk.

  8. di tol suka banget orang kayak gitu padahal lagi kenceng2nya 80kpj up.
    kalo di jalan biasa sering banget motor2 udah nyalip ke depan kita, eh malah pelan dan mau berhenti entah kiri maupun kanan, rese kan? udah tau mau berhenti ngapain nyalip2???

  9. Fakta yang selalu terjadi dan sangat sering kita jumpai. Wah memang repot juga kalo gak hati – hati bisa nabrak, dan jika hati – hati pun malah ditabrak, yah memang kesadaran dan kesabaran paling sering dilupakan saat berkendara di jalanan kita yang selalu macet panas dan sarana prasarana yang masih dirasa kurang layak. Namun dengan hal yang terjadi pengguna kendaraan khususnya roda dua memang harus lebih terkendali dan tidak emosi dalam menempuh perjalanan, meskipun kendaraannya dilengkapi dengan teknologi balap yang kian ngacir dibuat nyelap – nyelip. Pastikan berkendara yang nyaman akan mendatangkan kenyamanan juga maksutnya semuanya akan berjalan lancar dan lebih sesuai yang diinginkan, begitu juga sebaliknya jika kita tak tenang maka hal yang akan kita lakukanpun seringkali tidak sesuai yang kita harapkan. Percayalah 🙂 http://orderdesign.wordpress.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*