Escape From Traffic Jam


815406.blogspot.com

Logikanya bila kita ingin lepas dari sesuatu harus punya tenaga lebih..kekuatan lebih dan kecepatan yang lebih pula… kadang terfikir apakah mungkin top speed sebuah motor bisa digunakan untuk meghindari kemacetan…???

Bicara diluar masalah safety dan alay style…kalau kita berada dibelakang motor yang lambat pastinya akan semakin panjang kita berada dalam urutan kemacetan jika nantinya didepan terjebak macet…seperti juga saat antri di lampu merah,perlintasan KA,…. sekali lagi kita disini bukan membicarakan cara riding zig zag… tapi bagaimana jika kita naik motor pelan dalam kondisi jalan memungkinkan untuk menyalip, maka kala kita berada di lampu merah atau perlintasan KA pasti kita akan berada di barisan belakang…jika kita naik motor dengan pelan…

Yang kedua semakin lambat semakin ada kemungkinan terjebak macet…apakah ini yang melatar-belakangi rider berkendara “sipat kuping” atau kencang…??? ambil contoh saja begini… kita berangkat jam 7…sedangkan jarak tempuh setelah 1 jam kita akan bertemu dengan kawasan perkantoran yang puncak sibuknya pada jam 8… seandainya kita bisa lewat situ 30 menit sebelumnya pasti kemungkinan besar lancar… nah untuk ngejar waktu tadi maka rider tadi berkendara secepat yang dia bisa… apakah itu cara kita keluar dari kemacetan… atau lebih baik antri…??? ada cara lain untuk menghindari kemacetan…? namun jika kita tak mungkin bisa menghindari sebuah rutinitas kemacetan apakah mungkin kita bisa lepas dengan berkendara lebih cepat…?

Lalu motor apa yg paling cocok buat “escape” dari kemacetan….matic 125 cc….sport 150cc 2 stoke..atau sport 250 cc

* silakan pendapatnya..sekali lagi ini bukan sebuah anjuran untuk berkendara cepat..tapi realitanya banyak biker yang ngebut di jalan tooo….???

Comments Via Facebook

comments

37 Comments

  1. bebek 135cc aja pak rt. Pernah ikut antre mobil yang jalannya lambat malah disundul dari belakang gak bisa jalan 3 bulan

  2. “ngebut ke TKP gan”

    yah berangkat lah lebih awal. klo menurut q sih lebih enak nunggu dari pada ditunggu. misal klo ada janjian ketemu di TKP, yang biasanya bisa ditempuh 30 menit pakai motor, berangkat 1 jam lebih awal. buat jaga2 klo misal ada *ehm lirik kanan kiri sambil te pe te pe. toh klo sampai di TKP lebih awal, sisa waktunya bisa bwt membahas “mau ngapain nih (?)”.
    klo pilihan motor ya… sesuai pribadi, kebutuhan , dan keadaan masing2 aja. klo aq lebih suka pakai motor sport, lha wong adanya itu jeeeh mau gimana lagi. wkwkwkwkwkwk.
    satu lagi, klo kena macet yang sabar aja, banyak2 doa, tar dikasih jalan koq sama Yang Maha Kuasa. ga usah sok2 petakhilan, malah celaka sendiri tar << real life experience 😀

  3. Kalo untuk model jalan perkotaan yang macet-macet, butuh akselerasi spontan bukan top speed yang tinggi menurutku pilihan yang paling tepat adalah motor matic….terlebih saat kondisi macet bikin pegel badan dan ati…dengan motor matic yang lebih nyaman dikendarai paling gak meminimalisir kepegelan kita :-)…tapi kalo untuk harian yang gak begitu macet pilih bebek, kalo untuk perjalanan jauh jelas pilih keluarga motorsport (riding position model touring) pasti mantab…itu menurut saya, ada pendapat lain??

    • kalau saya buat riding dalam kota pilih motor sport (maklum di desa jadi jalan masih lenggang) apalagi torsinya lebih enak buat selap selip daripada matic, sementara kalau jalanan macet total semisal rush hours pas jam berangkat kerja memang paling enak matic karena engga perlu repot kopling…trus kalau jarak jauh… sementara ini menurut saya paling enak memang motorsport lagi2 karena torsinya… mudah naik di speed 80-90kpj an … sedangkan bebek dan matic cc kecil speed segitu bergetar stang dan di footstep jadi lebih mudah bikin badan lelah… tapi yang paling enak buat jarak jauh IMHO motor matic dengan cc besar.. atau biasa disebut maxyscooter… minimal 250 cc lah… jadi ngejar 80-90 kpj eces banget… blum lagi ergonomi ridingnya yang super nyaman… jok yang empuk… plus helm in… jadi ga repot bawa tas punggung…. btw kenapa saya matokin luar kota di speed 80-90kpj? karena base on experience jarang ditemui jalan yang bener2 lenggang sehingga bisa memakai speed diatas itu…kecuali jalur2 seperti pantura atau jalan tol….

  4. Berangkat pukul 5 walo dah mulai padat cukup 30 menit untuk jarak tempuh 28 km..
    Berangkat pukul 6 hanya 2 jam sahaja buat jarak tempuh yang sama.. 😀

  5. Berangkat lebih pagi klo bisa 3 jam sbelom masuk, kalo masuk jam7, jam4 udah berangkat, dijamin ga macet 😀

  6. artikelnya orang jakarta banget nih… kalo versi Gw milih : 1. Cari rute yg gak padat, untuk motor ada, tapi enggak untuk mobil :D. 2. Apalin jam sibuk, dan hindari. 3. Matic rules here, kalo terpaksa kejebak macet ya matic lebih nyaman.

  7. Ane kerja disebuah hotel d hr rasuna said, kalo ane masuk jam 9 pagi, maka ane make sepeda aja, rumah ane jauh lo…. Cileungsi, 52km dr jakarta, tapi meskipun sepedahanm ane bisa lebih cepat dr motor apalagi dari mobil….. Sepedah lebih cepat dari kendaran kalo lagi macet…

  8. kalau pengalaman pribadi sih menembus kemacetan itu bukan dari spek motor… tapi berangkat lebih pagi… gambarannya saya dulu riding dari depok ke kuningan jaksel butuh waktu 1 jam.. itupun harus berangkat jam 5.30 biar ga kena macet… ada yang bilang jua lebih enak plus cepet pakai bis.. tapi setelah dicoba sendiri… berangkat jam 5.30 yang ada sampai kuningan baru jam 10 karena saking macetnya… program pemerintah agar naek kendaraan umum sangat tidak sesuai dengan kenyataannya

  9. kalo aku biasanya berangkat lebih awal mas… di cikarang jam 6.10 pagi udah macet total… makanya saya berangkat kerja jam 5.30.. walaupun perjalanan cuma 20 menit dari Jababeka ke Kawasan EJIP

  10. Menurut pengalaman, berkendara cepat tidak jamian untuk bebas macet. dan sepertinya untuk tempo kedipnya lampu merah kayaknya udah diatur untuk pengendara dengan kecepatan normal, karena sering kali berkendara dengan cepat namun yang ada sering menikmati momen lampu merah di awal dan sia-sianya lagi kita akan sejajar dengan pengendara normal. mungkin berkendara cepat untuk mengatasi macet adalah memulainya atau berangkat lebih awal dari sebelumnnya. 🙂 Nah untuk performa motor memang sangat memudahkan dan membantu pengandara juga terkadang untuk keamanan juga dibutuhkan, untuk jalanan yang macet sekarang kendaraan niaga yang panjang akan menyulitkan kita untuk mendahuluinya apa lagi saat bersimpangan dengan pengendara dari arah berlawanan. Mungkin dengan hal ini pemilihan 2 strok yang kontan akan lebih bermanfaat. 🙂 http://orderdesign.wordpress.com

  11. berkendara cepat yang pasti lebih menguras energi… karena membutuhkan konsentrasi dan tenaga lebih untuk mengendalikan motor…. dan belum tentu juga cepat sampai tujuan dalam hal ini di lalin jakarta yg macet…. jadi liat situasi aja… jalan santai pun bisa cepat sampai jika lalu lintasnya mendukung… jika macet buat apa ngebut… buang2 energi mending menikmati macetnya biar gak tambah strees… hehehe

  12. kalau nggak mau kena macet, paling gampang cari kontrakan deket tempat kerja, jadi kalau berangkat tinggal jalan kaki… nggak usah mikirin kualitas jalan, subway, busway, sepeda, dll. Kata alm. GusDur: “begitu aja kok repooot….” IMHO

  13. untungnye : klo macet aye tinggal tidur.
    apesnye : tiap bulan gaji dipotong.
    kesimpulan : lha wong aye kekantor naik jemputan…

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*