Dan Raungan Sirine Ambulans Pun gak digubris Pemakai Jalan lain…!!!

Pulang kerja disuguhi (lagi)pemandangan  mobil ambulans  yang sedang mengangkut pasien dari kota Pasuruan menuju Malang dimana setiap pasien yang sudah tidak bisa ditangani di rumkit daerah pasti dirujuk ke Malang (RS.Syaiful Anwar)…Sirine ambulan yang meraung-raung seakan gak terdengar oleh penggguna jalan lain…!!!

Tapi apa yang kali ini mengusik RT untuk menuangkannya lewat tulisan… Terlihat pemakai dan pengguna jalan lebih takut dengan raungan sirine Polisi yang membelah kemacetan daripada sirine “orang sekarat”(maaf) yang diangkut pakai ambulan…bagaimana jika yang diangkut dan sakit itu salah satu keluarga kita apa tidak “menangis” kita ?…… bahkan yang lebih bikin jengkel lagi, RT lihat tampak sebuah mobil bagus jenis sedan dengan ‘riangnya’ menguntit dibelakang ambulan ikut minta jalan..rasannya mau nimpuk batu saja 🙂 ….. parah tuh pengemudinya…

Dimana rasa kemanusiaan & kepedulian sesama ? …harusnya kalau menurut RT mobil orang sakit & PMK harus didahulukan baru mobil polisi atau mobil jenasah… tapi seakan sirine pengawalan saja yang ditakuti..atau sirine konvoi motor… perlukah ambulans orang sakit dikawal…??? apakah ketakutan akan peraturan dan tindakan anarkis saja yang membuat mereka takut???…dan mengalahkan kesadaran akan kepedulian sesama yang sedang menderita…!

Secara praktek/realita di jalan memang sulit…paling kalau kita dalam kemacetan ada orang sakit lagi diangkut ambulan  seakan bilang..” siapa suruh loe sakit… nih gua macet dari subuh sampai bedug belum kelar … gak mau minggir dah owe..”  🙂  Lain kalau sirine rombongan konvoi anak motor….“wah cari aman dah..dari pada kena pentungan “ atau takut akan tebalnya kumis bapak petugas yang lagi ngawal pejabat..??  😆

Trus piye jal..??? gimana dong ………….

Comments Via Facebook

comments

51 Comments

  1. duch….,
    sma miris jg liat yg kyk gt mbah…??
    Pdhl menurut peraturan.kan jika ada sirine ambulan kita dsuruh minggr ngasih jalan..
    Bahkan di lampu merahpun jika ada ambulan yg nerobospun kita mesti ngalah walaupn lampu di depan kita udah ijo..,
    ato mungkin masyarakat kita tdk kurang penyuluhan ato hilangnya kesadaran atas rasa kemanusian y…?

    • ya sharusnya bgt mbah..
      Tp synk klo bwat sim musti lwat jalur pintas..,
      tdk pake tes mengemudi dan tes rambu2 dan bgaimana beretika ktika djalan..
      Shari pokoke lngsung jd…,
      mkanya bnyk pngendara yg di jalan pd buta rambu2 dan etika mengendara..
      Sya tau kendaraan yg dpt prioritas utama di jalan yaitu mobil ambulance,pemadam dan pejabat justru dr polisi sendri wkt ikut pelatihan anggota satpam slama 2 minggu di polres…,

      • oh ya lupa mbah..
        Di polres sya jg di ajari menolong korban kecelaka.an atopun kriminal dg make ambulance..
        Dan jg di ajari make alat2 mobil pemadam kbakaran..
        Pak polisi.nya pinter2.. Tp ketika di jalan prakteknya pak pol hanya menerapkanya kpd sang pejabat saja..
        Tanya knpa…??

  2. dl pengalaman bawa bini ke RS yg jauh pake ambulan Alhamdulillah beberapa kendaraan di depan mengerti n mingir, tapi ada 1 kendaraan patroli yang malah ogah minggir ..

  3. Bgitulah realita yg ada di negara ini,jiwa sosial seakan2 sudah trgerus oleh kebebasan demokrasi yg kebablasan….

  4. Trus mw gimana pak rt? Nanti ketika mereka udah kecelakaan, dibawa ambulans, ga ada yg dengerin baru tau rasanya. Biarkan saja pak RT. Percaya karma

  5. Mungkin itu akibat rider/driver terlalu sering mendengar raungan sirine yang nggak penting, yang berakibat raungan sirine penting dianggap nggak penting(dibawah sadar), apalagi driver didepan tidak melihat langsung mobil apa yang sedang meraung.
    Hal tersebut diperburuk dengan seringnya rider/driver mendompleng/ngekor ambulan agar ikut lancar. akibatnya yang ngasih jalan malah tertinggal dibanding pengekor.

    solusinya adalah aparat terus menerus menertibkan sirine ilegal, bahkan tetap menagkap meski posisi sirine dedang tidak aktif, dan menertibkan penggunaan sirine dikalangan petugas, jangan sampai menghudupkan sirine hanya ingin lancar meski tidak dalam keadaan darurat.(ambulan/pemadam yg pulang dari tugas, polisi yg tidak sedang darurat,dll)

  6. Waktu ane masih d klub motor, n ane pake strobo n toa, ane pake tuh buat ngawal ambulan, yg kebetulan ketemu dijalan dan… It’s work… 😀
    Sayang skarang smua pralatan itu udah ga ada lg,(kcelakaan) dan memang ga boleh dipakai buat sipil….

  7. Org lbh tkut ma srine polisi yg lg ngwal, dri pda srine org skit…coz polisinya lg nyawal setan….wkwkwkwk…makan tuh dmokrasi…!!!

  8. bahkan yang lebih bikin jengkel lagi, RT
    lihat tampak sebuah mobil bagus jenis
    sedan dengan ‘riangnya’ menguntit
    dibelakang ambulan ikut minta
    jalan..
    ——————————————————
    ada biker yang tingkahnya seperti itu juga bro tua. dan mereka baru berhenti setelah ada yang teriak : “terima kasih sudah bersedia mengantar ke rumah saya yang baru…”
    xixixixi…. pisss…

  9. Beginilah jika banyak orang hebat yang ngomong agama, HAM, Toleransi, menjunjung UUD1945, menganggap bangsa berbudaya timur yang santun, dll (sudah merasa bener sendiri)
    PRAKTEKNYA MANA ????
    Bangsa ini harus berubah, mulai dari hal-hal yang kecil (termasuk saya he he)

  10. hahaha
    kalo ane mah kalo ambulan di belakang ane, ane langsung minggir
    tap kalau pengawalan mobil pejabat (keliatan dari convoi mobil pada item) bodo amad ane gk akan minggir walopun di toa2in, ane bayar pajak, pejabat di bayar dr pajak ane juga, semua penegendara memiliki hak yang sama dijalan

  11. wah..ane sering nemuin ambulance ngidupin sirine waktu jln
    Tapi…..di dlm ny ga’ ada pasiennya
    jdi seakan2 dy cma pngen mnta jlan
    gimana tuh pak rt???

  12. miris juga liat negri ini.. Tp kadang2 banyak juga ambulan sirinenya di nyalain, tp g ada orang di dalem.. Itu yg bikin dongkol mbah..

  13. pernah liat di youtube, mobil patroli polisi aja minggir liat mobil pemadam kebakaran lewat, saat menerobos lampu merah pun mereka liat situasi tidak asal nyelonong aja namun itu bukan di negara kita. semestinya ambulance, mobil PMK, pengawalan di dahulukan namun mereka juga diharapkan tidak menyalakan sirine dan lampunya ketika tidak sedang darurat.

  14. gw prnh ntn berita di channel luar klo ga slh Taiwan,ada sebuah mobil sedan yg menghalang-halangi mobil ambulance yg sdg bertugas,dr rekaman di dlm mobil ambulance nya memank mobil sedan tsb kelihatan sdg “mempermainkan” mobil ambulance,setelah di catet no kendaraan nya serta bukti rekaman kemudian di proses oleh polisi di kenai denda mayan gede kemungkinan jg dgn sanksi yg laen,cari gara2 dgn mobil ambulance itu bkn mslh sepele di negara laen klo di sini I dont know..

  15. hehe pernah kerja di rumah sakit dan sring nemeni sopir ambulan nganter pasien..tu sopir nekat deh,ada motor didepannya yang ga mau minggir langsung di sundol dari belakang,sekalian ja masukin ambulan si pengendara motor.sampai rs perawatnya bingung,kok pasienya jadi 2 satu mau melahirkan yang satu korban kecelakaan,parahnya lagi pengendara sepeda motor juga sopir ambulan rs lain tempat.

  16. nganu mbah.biasane belum tahu.kalo ambulans harus diutamakan.coba iseng takon.pasti sedikit banget yamg ngerti etika riding yang benar.misalnya mendahulukan ambulans,blangwir.
    trus kendaraan dari jalan yg lebih kecil harus mendahulukan kendaraan dari jalan yang besar

  17. beginilah akibatnya kalo ujian sim pake jalur ekspress & rasa egoisme tinggi, makanya banyak yg gak ngerti bahwa kendaraan seperti ambulan itu harus diberi jalan & gak mau ngalah

  18. kalo seumpama ambulance dan mobil polisi udah tertib..tapi rombongan motor yg biasa membawa bendera kuning malah terihat arogan??kl sampe ribut dengan pengendara yg laen??siapa yg salah?pengguna jalan yg laen ato gimana?

  19. Pengalaman ane di jalan tol lg macet parah. tiba2 ada ambulan dari blakang. trus ane nunggu ruang gerak buat manuver mobil ane ke kiri buat buka jalan si ambulan. niat baik ane malah kena semprot sopir truk yang ngomong” woiii motong jalan seenak loe. kesadaran pengemudi skrg sudah mulai berkurang…. hadewwww

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*