Fairing Dan Chassis… Teknis Apa Sekedar Modis…???

Kala kita kompare Terelis frame Versus Twin Spar frame memang akan punya kelebihan masing-masing dari sisi teknisnya… dan dari segi tampilan akan mempunyai daya tarik berbeda juga… dimana akan relatif ke selera… tapi benarkah secara teknis berperan besar…???


Rigiditas Frame buat motor harian..

Berangkat dari motor “harian” saja untuk Frame kedua jenis diatas memang secara rigiditas akan beda “rasa”nya.. tapi untuk kestabilan apakah hanya komponen itu saja..apakah suspensi gak punya andil ? bisa jadi justru suspensi ini yang akan bikin motor nyaman..motor buat harian kan butuh kenyamanan..??? selain itu sering kita lihat penikmat motor sport “entry level” dan RT yakin 80% penyuka riding style ‘sewajarnya’ apalagi dijalan raya yang kian padat ini toh performa motor akan tampak setara saja ketika turun ke jalan raya.. nah apakah dengan riding normal tadi pengaruh teknis dan keutungan sebuah desain frame berpengaruh signifikan…???  apa nggak di kecepatan tinggi saja akan berasa apalagi kala dipakai cornering… OK lah bisa dibilang pengaruh frame besar memang buat handling tapi kalau cuma buat harian apa gak ‘mubazir’ karena hanya dipakai riding santai saja…..IMHO…

Aerodinamika fairing motor harian..

Yang kedua adalah masalah Fairing.. untuk di motoGP saja fairing seakan tak ada gunanya dalam tanda kutip..kecuali di balap Formula One… Aerodinamika menentukan kecepatan kendaraan… dari sini bisa jadi desain fairing adalah keperluan modis dan tampilan semata bagi motor-motor harian…mosok dikemacetan kota perlu aerodinamika fairing motor..wong anginnya saja gak ada… paling kalau ada angin dari bikernya sendiri… 🙂

Monggo mungkin RT dan bro beda pendapat..kalau pernah merasakan benefit dari masing-masing frame dan fairing silakan diskusi disini…kata kuncinya “teknis” atau “modis” …….silakan ngobrol……  dan jangan keluarkan ‘angin’ disini loh yah :mrgreen:

salam…

Comments Via Facebook

comments

all new honda CR-V Turbo 2017

Honda Masih Kokoh di Kelas LSUV, Hatchback dan Sedan

Honda Masih Kokoh di Kelas LSUV Hatchback dan Sedan – Honda Indonesia berhasil membukukan penjualan periode Januari-November 2017 dengan total 171.574 unit, dan kontribusi nasional mencapai 17,3 persen. Namun yang paling menonjol yaitu di kelas [ Baca Lagi...]

46 Comments

    • artinya bahwa sampai saat ini bukan jadi ‘ramuan seru’ seperti di F1..dimana sampai ada spionase dalam hal aerodinamika mobil…
      Untuk motogp yang jadi perdebatan seru adalah engine,transmisi dan chassis dan gak terlalu terekspose walau tim ducati yang getol meriset fairing ini… CMIIW

  1. Melihat dari fungsinya pak RT, untuk harian saya lebih menilai modis, inipun melihat tren. Tren deltabox, teralis, sporty, touring dll.

    Untuk balap barulah keduanya lebih berpengaruh. Coba kita bandingkan membalap dengan CBR 150/250 dengan membalap dengan CB disirkuit, motor yang mengaplikasikan fairing akan lebih mantab saat diajak bermanuver.

  2. buat harian yg paling penting tu bs memberikan rs nyaman,otot bisa rilex,boyok g pegel..lha kalo abs pake motor kok minum jamu pegel linu…
    Apalgi biker indo suka jalan lmyn jauh…mau msk krj,tp mtr g nyaman.,smp tmpt krj mau krj dh cpek dluan.

  3. kalau masalah fairing lbh butuh perhatian khusus untk airflownya.. jangan sampai ada kasus overheat karena salah desain fairing yg menutupi seluruh bagian mesin

  4. ‘Gaya’ sing penting ‘Nyaman’ pak RT.. Motor nyaman, tapi keliatane elek yo isin juga to pak RT 😀 podo ae koyo motor apik tapi nyatane bikin badan pegel-pegel yo dikandangi wae lah.. Hehehe

  5. untuk masalah sasis dan suspensi emang klo yg dalam perkotaan jelas g beda dan kerasa mas, cuma klo dalam masalah turing jelas kerasa perbedaannya 😀
    apalagi riding di daerah yg berkelok2 / bukit, makin joss bedanya 🙂

    klo fairing saya rasa masih mirip2 juga kok sama komentar saya di paragraf 1,
    cuman klo dalam perkotaan fairing ada gunanya kok, contoh, ketika pake motor sport berfairing (yg kapasitasnya cilik looh) pas macet kaki g terlalu panas dibandingkan pake bebek sport yg fairingnya seadanya (alias g full). ato misalnya motor V i**on yg nota bene naked bike pendingin radiator vs. CB* fairing dengan pendingin radiator, selama yg pernah ane bandingkan, tu motor non fairing pas macet lebih panas dari motor berfairing dengan pendingin yg sama pada saat macet
    *walau mungkin saja banayk faktor yg berpengaruh*

  6. kayax biar modis saja… karena untuk motor yg diapaki harian, tampilan modis membuat pemakainya semakin PeDe, coba klo motornya biasa2 saja, pasti ga dilirik… apalagi biasa pecinta motor2 dengan sasis nyeleneh dan fairing sport bangg gettt, paling dimintai pemuda2… yang notabene berasumsi bisa menggaet cewek dengan motor…. hihihihihihi.. IMHO

  7. Fairing untuk modis dan Chassis untuk teknis . . .
    Tanpa fairing, motor masih bisa buat riding ! Tapi klo motor tanpa chassis??? Berarti chassis lebih berperan penting. . .

  8. soal jenis sasis sih soal seleran n mesin yg mw digendongnya z, biasanya pengaruhnya baru mulai kerasa pas di rpm tinggi n pas ngrem mendadak juga pas nikung yg gk wajar(so”an jd pembalap). fairing juga sama soal selera n gaya tp juga di kecepatan tinggi pengaruh banget terutama buat ngebelah angin, tp kalo di kecepatan rendah sih gk terlalu ngaruh apa lg kalo macet sama sekali gk guna, kecuali buat nampang doang 😛

  9. Twin Spar frame pak RT,lebih suka yg rapat dan padat,selain itu bersihinnya juga lbh gampang 😛

  10. kebnyakan cma bwt modisnya aja tu gan!… tpi ada beberapa motor jga yg klo fairingnya dibuka hendlingnya berubah malah jdi liar ga stabil!…

  11. menarik juga, Pak RT, misal ada motor full fairing, tapi kalo bosen fairing bisa dicepot tapi nggak ngerusak keindahan motor, alias malah kelihatan otot2 rangkanya, cuma gimana ya caa mbuat dudukan2 sekrup yang gak ngerusak pemandangan..(sambil ngeirik motor kesayangan)…yang jelas kita syukuri motor yang ada..alhamdulillah toh hasil keingat sendiri…

  12. jadi menurut mas RT sasis di motor harian gak terlalu penting ya????
    pantesan ada satu pabrikan yg asal bikin sasis asal asalan ala KECOAK,, yg penting bodi, sasis nomer sekian

      • Mungkin seperti mobil, sebelum di launc..kan di uji tabrakan, itung rigiditas, simulasi kecelakaan dll, pengalaman ndiri NMP ku jatuh 2 kali, dgn terseret lebih dari 10 meter, tetep chasis kokoh, lain halnya setir..bengkok lah abis jatuh, segitiga kena. ada lagi yang tdk sengaja NMP teruji oleh alam…..(gak sengaja :). motor lain juga mungkin kalo jatuh.

  13. Fairing terasa fungsinya di kecepatan di atas 100 km/jam. Saya punya RGR, pernah saya lepas fairingnya… pas kecepatan sekitar 100km/jam motor agak oleng. Trus saya pasang fairing … motor jadi mantab. Jadi saya rasa penting sekali fairing untuk stability.

  14. setuju, untuk motor commuter mah itu sekedar modis doank kok. Tp jangan salah, pasar indonesia itu unik, disini tuh orangnya seneng punya yg laen / pamer / diperhatiin / beda sendiri.. nangkep kan ? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*