Motor Tetap Pilihan “Terbaik” ..Gak Percayaaaa…????

Bisa dibilang ini adalah ‘curhat’ RT kepada pembaca..dan mungkin juga dari bro sekalian yangΒ  sudah berkeluarga juga mengalaminya…bahwasanya memiliki sebuah motor adalah sebuah pilihan “jamak” dan memang lebih efisien,flexible dan nyaman…

Kebetulan RT punya Anak 3 (tapi buatnya gak kebetulan loh… direncana kok πŸ™‚ ) ,yang pertama kelas 7(SMP) jarak paling jauh,yang kedua SD kelas 2,dan yang terakhir masih TK…sekolah ketiganya berjauhan…kalau langganan antar jemput sekolah pertama 200rb,sekolah kedua 150rb,sekolah ketiga 150rb, mengaji di pondok(2 shift) 100rb x 2= 200 rb.. total per bulan 700rb

Nah sekarang kalau hitungan motor..bensin 10rb untuk Β± 1 minggu… per 1 bulan= rata-rata 50rb..dan kelebihannya lebih flexible..karena waktu /jam pulang sekolah kadang tidak menentu…selain itu istri yang antar jemput juga bisa sambil ngawasi anak disekolah to..?

Dari hal diatas bisa disimpulkan kalau memiliki sebuah motor akan lebih efisien dan lebih fungsional… menurut bro sekalian bagaimana…???

*Buat yang masih Jomblo…..baca saja boleh :mrgreen:


Alternatif lain :mrgreen: paling iritttttt…

Comments Via Facebook

comments

toyota fortuner

Fortuner Laris di Dua Negara Ini

Fortuner Laris di Dua Negara Ini – PT. Toyota Motor Manufacturing Indonesia patut berbangga hati. Mobil SUV andalannya yaitu Fortuner ternyata laris di dua negara di Asia Tenggara ini. Semakin berkembanganya dua pasar tujuan ekspor [ Baca Lagi...]

33 Comments

  1. berarti pak RT ini lebih hebat dr sy,pak RT sdh 3 anak sy br 2,,yg jelas motor buat istri byk manfaatnya pak RT, cuma ruginya jarang boncengan aja krn sdh punya motor sendiri.

  2. iyo … emang lbh efisien pake motor … masalah paling berat cuman di cuaca … apalagi kalo kondisi macet … ga nyaman blass, kepanasan | keujanan …

  3. berarti juga tergantung pilihan pemukiman dong mas, kayak saya yang tinggal di jalan lintas sumatera yang trafficnya high speed, banyak truk dan bus besar, dan akses ke sekolah dan tempat kerja harus lewat sana kayaknya ngga aman banget pake motor.

  4. Kalo ada fitur antar jemput dari sekulahnya gimana…
    Trs bini… Di kasih kerjaan di rumah gimana…
    Trs saya dapet fitur kendaraan dinas… Plus uang trasporT… Gimana…
    Masih untung kah naek motor?
    Relatif… Pak RT…
    Dan supsidi BBM lah yg bisa menjadilkan relatif sehingga motor itu menjadi pilihan rasional…
    #percaya atu tidak?

    Coba glontoran supsidi BBM buat membangun jaringan moda trasportasi… Trs plus akses jalan di seluruh plosok…
    Ya… Iti hemat saya aja… Loh… Kalo pak RT bilang laen its oke… Subjektifitas kita beda aja?

    • setiap sekolah belum tentu ada fasilitas antar jemput..dan masih sama saja segitu tarifnya… kendaraan dinas hmmm kita bicara secara umum… karena yang dikasih kendaraan dinas orang tertentu… πŸ™‚
      Kalaupun bisa beli R4 lebih praktis antar pakai R2… tempat parkir sempit..jalan ke sekolah susah putar balik dll..ribet..belum bensin lebih kalau pakai mobil
      Sebuah realita…nunggu transportasi aman nyaman … ???

  5. Saya setuju dengan Pak RT, karena saya juga mengalami hal yg sama. Untuk berangkat ke tempat kerja saya membutuhkan ongkos yg ckp besar, dan setelah saya hitung2 ternyata dgn membeli motor saya bisa lebih fleksibel. Selain itu kalau kita kredit motor setelah kreditnya lunas motornya jd milik kita.

  6. lah kalo cuma nganter anak 1 yah naek motor toh… maknyus… irit…. kecuali ke 3 3 nya gak ada jemputan, angkot,dll… baru tiap pagi anter pake mobil…. lah masa angkot aja gak ada?2012 gitu lho dulu saya waktu smp ya ngangkot Koq… kecuali masi sd dan tk yaa perlu pengawasan…. minimal betul kata pak tua harus ada bis jemputan….

    • Rumah asli saya di pinggiran Jogja tepatnya jl pleret (masuk Bantul) jalanan mulus rame motor dan mobil tapi tidak ada angkot, adanya malah Andong itupun kalo pagi dari desa menuju kota (malioboro dan sekitarnya) kalo sore baru balik

  7. @6
    Knp tidak anda perhitungkan rakyat2 pinggran yang penghasilan tak menentu apalagi kerja tak tetap??
    Sedangkan orang yang seperti itu lebih banyak di bandingkan org yg berkecukupan, sudah banyak tayangan televisi yang membuat miris. .
    Pembangunan tidak merata org2 pinggran sprti tak di anggap tak tersentuh sama sekali. .
    Seberapa besarkah presentase kemajuan indonesia jika subsidi bbm di alihkan??
    Sementara org2 atas ya seperti yang kita semua tahu bagaimana kinerja mereka. .
    Jadi apakah pengalihan subsidi akan membuat rakyat berbahagia? Jika kaum berdasi mash bgtu2 saja??
    πŸ˜€
    Biar waktu yg menjawb. .
    πŸ˜›

  8. ane termasuk pengikut motorisme karena klo naek angkot tiap hari ongkosnya 20 rb, klo naek motor cuma 10 ribu doang. lebih irit n aman dari copet.

  9. Yang paling bawah (teorinya) emang paling irit, tapi kenyataannya tidak mesti seperti itu, habis ngonthel sekian km, liat ada yang jual es kelapa pengen beli, ada yang jual jajanan pengen πŸ˜€

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*