Ketika top speed dan keiritan tidak diagungkan…tapi kapan…???

Bohong kalau kita tidak terpaku sama keiritan sebuah motor yang akan kita beli…. dan dusta kalau kita gak terpengaruh sama top speed motor……walaupun itu kecil kadarnya..tapi pasti kedua hal tersebut masih masuk dalam area “dipertimbangkan” dalam kita meminang tunggangan kita…


Kenapa RT pilih 2 point diatas walaupun masih banyak lagi kriterianya…yup..dua hal itu yang biasanya jadi topik hangat kala motor baru diluncurkan… pasti ada debat…seirit apakah motormu..??? sekencang apa kuda besimu…???

Budaya

Apakah ini sudah menjadi budaya…? dan akan selamanya jadi ‘alat ukur’ dalam menobatkan sebuah motor ideal..??? atau akan berubah sejalan dengan meningkatnya taraf hidup masyarakat… atau apa yah..???

Merubah mindset

Pemahaman bahwa motor ‘hebat’ adalah yang paling irit ada dua hal..pertama memang pilih ekonomis karena memang butuh ngirit duit :mrgreen: dan kedua  irit karena memang prinsip efisien adalah sebuah tindakan bijak… tidak membuang sesuatu untuk hal yang tidak perlu… mengenai kecepatan puncak juga relatif ada yang butuh kecepatan karena speedfreak dan butuh motor kencang untuk mobilitas yang tinggi…

Trend

Nah kalau ini susah kalau sudah masuk ranah ‘mode’… latah.. 😆 lagi musim motoGP.. motor yang kencang jadi incaran… lagi musimnya motor irit yah ikuttt saja… tanpa punya latar belakang dan alasan kenapa memilih sebuah motor..istilahnya ikut mode lah…

Jadi kapan masyarakat awam bisa memilih motor berdasarkan Value nya… ???

Comments Via Facebook

comments

Avanza vs xpander

Hasil Akhir Penjualan LMPV November 2017, Xpander Mulai Buntuti Avanza

Hasil Akhir Penjualan LMPV November 2017 Xpander Mulai Buntuti Avanza – Hasil penjualan LMPV di bulan November sudah dirilis oleh Gaikindo. Ternyata Mitsubishi dengan Xpander-nya sudah mulai menunjukkan ‘taji’nya pada saingannya. Seperti apa? Share this:TweetLike [ Baca Lagi...]

64 Comments

  1. ulang taon mbah? selamat ya… xixixi.
    klo soal irit & kncang psti hal yg berkaitan dgn combustion engine.
    《♥p200ns♥》

  2. kl ane sih pilih mtr yg jarang orang pake…bs kenceng. wlw sehari2 cm 60kpj. jumlahnya diindonesia jg ga nyampe 1000unit.
    jd biar dikira mtr kluaran baru terus…bs tebar pesona kl dilampu merah atw lg ditempat parkir… narsis lah pokoknya….

  3. yang pertama menurut ane merk mbah trus model/body…merk japan model oke dana mencukupi langsung angkut…ke rumah mbah….o ya met ultah mbah….

  4. Absoluterevo ku ga bisa ngejar mio sampai gas full ga kekejar…! mio bisa kekejar setelah si mio masuk pom bensin BAH…. Taun depan mau ganti pake mio GT J 😀

  5. saya gak pernah tuh menilai motor harian (bebek, skutik, sport harian) dari topspeed-nya… jujur deh

    beda halnya kalo mau beli sport or moge 250cc keatas

  6. pertama sih harga motornya..cocok ngga ma dompet..kemudian speed,lalu model..irit atau boros??ya kalau mau irit pasti ngga bisa kenceng,kalau mau kenceng pastilah boros,
    Btw ngga ada yang namanya irit tapi kencang..karena tenaga dihasilkan dari energy potensial di dlm bbm..menurut saya yang ada effisiensi,contoh: sama2 motor 150 cc,si A bisa lari 120 si B pun sama tapi si A bisa dapet 40km/l sementara si B cuma 30km/l,berarti si A lebih effisien dalam menggunakan bbm..gituuu..
    btw lagi..Selamat Ulang Tahun buat empunya warung..sukses selalu!!

  7. kayanya akhir crita.. pasti dah ke BBG “gas” kalo listrik kaya lum signifikan skali.. charge aja lama.. mana baterai paling lama 2th skali kudu ganti.. wedew brp duit itu 😀

    gas mudah di buat.. dan pengisian jg relatif cepat.. tp harus lebih safety

    pasti nih ujung2nya.. dah konversi ke BBG :mrgreen:

  8. kebanyakan orang memang mengikuti trend Pak tua…. maunya A tapi top speed tinggi… adanya B tapi B tarikannya lemot… waduhhh… satu satunya motor yang bisa tarikan kenceng plus top speed tinggi cuma moge kali yah… kalo cc kecil ya jangan harap bisa bgitu wong kubikasi mungil… dibuat sempurna (tarikan dan top speed tinggi) dengan mempertahankan cc apa yang terjadi… kompresi tinggi… berbahan kelas dunia… hasilnya? YAMAHA R125…. berharga 90 juta…. hahhaaha…. ono duit ono rupo jadinya pak tua… btw met ultah ya….. jangan lupa artikel edisi special dong… perayaan Pak Tua lagi nyebul lilin… xixixixii

  9. motor ideal bagi saya yang enak dikendarai dan harganya pas dengan kantong saya, masalah irit dan cepat sebenarnya tergantung cara mengendarai, wong ini buat alat transportasi dan bukan buat balapan ngapain ngebut-ngebut, dan bukan dijadikan ajang irit-iritan hehehehe

  10. saat masih karburator, mungkin kencang& irit beseberangan.

    tapijika sudah injeksi, kencang & irit bisadicapai secara bersamaan, tinggal cara berkendara yang menentukan.

  11. motor irit itu suatu kewajiban bagi ane..
    secara aktivitas ane dilapangan yg tinggi
    soal kecptaan ane ga peduli,,memang nya jalan raya trek tmpat balapan

  12. Saya beli motor berdasarakn nasihat orang tua alm bapak yg kebetulan ahli soal mesin…..dan terbukti awet….masalah irit buat saya relatif tergantung kita si pemakai, top sepeed….ahhhh saya buakn valentino rosyiid jadi naik motor yo kalem waee…..selamat hari jadi pak RT

  13. mau irit dan bertenaga saya kira motor Honda cocok utk mobilitas sehari-hari
    gue bukannya mau promosiin Honda tp ini memng kenyataan’
    saya udah 20 thn naik motor dr semua merk motor yg puas di hati gue ya Honda

    • walah… kalah lama nie pak… saya cuma 12 tahun naek Honda… itupun dihitung dari smp… diboncengin… (blum punya SIM) sampe bisa nyetir sendiri… ^^

  14. Met Ultah Pak RT, Klo saya pakai motor yg sesuai kebutuhan n kemampuan saja, itupun sudah cukup. Hehehe

  15. Tergantung segmennya juga sih, kalau anak muda biasanya lbh mementingkan speed’y dan kurang memperhatikan masalah keiritan. Lah wong kalo bensin abis tinggal minta duit ama emak bpk’y. Naah, klo orang tua lebih mengarah ke fungsionalitas dan keiritan + keawetan mesinnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*