Yamaha Mio J …..Enggak Ribet…!!! Top Speed 95 kpj…!!!

Seperti Impresi  pertama ketika naik skutik Mio J ini terasa “simple” memang benar… enggak ribet… untuk kota-kota memang tetap lincah seperti varian lawasnya… kemudahan ini memang tercermin pada beberapa bagian misalnya standart samping,footstep boncenger,berat motor,serta handlingnya yang enteng..oh ya grip gas terasa ringan pula..

Walau terlihat lebih bongsor dibanding Mio Sporty tapi tetap enteng buat manuver,dengan ruang parkir dirumah yang sempitpun mudah digeser-geser..memang dengan berat lebih enteng dari kompetitor ini,stabil enggaknya buat kecepatan tinggi belum belum ngetes sendiri.. Kecepatan maksimal gas pol- full throtlle ,yang di raih Mio J versi Spido adalah 95 kpj… dan di GPS tercatat 86,3 kpj… (8,7 :86,3 x 100)= 10%

Kecepatan dengan posisi riding tegak hanya diperoleh di 90 kpj…setelah beberapa kali sampai dengan tidur :mrgreen: (becanda) baru diperoleh kecepatan puncaknya.. untuk GPS mohon maklum dengan equipment seadanya  🙂 minta tolong kang Andre(robot ijo)… walau ada sih program buat pengukur performa… tapi belum sukses diunduh.. Memang motor ini bukan diperuntukkan buat balap tapi berhubung ada permintaan yah RT turuti…

Kembali ke Fitur tadi.. standart samping begitu enteng dilipat dan dibukanya..begitu pula dengan footstep boncenger,cuma karena saking entengnya kesenggol dikit dah melipat…untuk pijakan kaki (dek) bagian tepi didepan Footstep boncenger lebih sempurna lagi kalau dikasih ruang kaki disitu, sehingga bagi boncenger atau ridernya kalau pegel bisa merubah posisi kakinya ke situ…mungkin karena tuntutan desain maka dibagian (tanda panah) hanya mejadi bagian dari desain dan tidak difungsikan sebagai pijakan kaki… IMHO

Sekali lagi semua adalah pendapat pribadi RT dan subyektif adanya… kalau ditanya lebih detail lagi sesimple apa kala bawa motor ini…tetap wanita masih gak kerepotan laghhh…lah wong seenteng Klan Mio sporty to… mengenai desain saya serahkan ke pembaca..karena relatif kan…

Untuk mileage tunggu artikel selanjutnya…

Comments Via Facebook

comments

42 Comments

  1. Versi mbah wek… Seng enom oleh nontok ta…
    Wkwkw$$$

    Ah jadi galau aku…
    Piye pak RT… Di coba kE tretes… Sampek mojokerto…
    Densain itu relatif… Aja mbah… Kalo aku suka mio lama aja segi pootstep… Lbh banyak opsi.

    Piye bobot rider koq enggak di ungkap ya….

    • tiap motor beda2 kang, bahkan yg sejenispun juga bisa beda, itu buktinya di blog iwb nyampe 110kpj.

    • top speed kurang maksimal bisa jadi karena kilometernya masi dalam masa rayen.. (tuh dibawah 1000 km) ini terbukti dari motor saya yang masi dikisaran 700km cuma dapet top speed 105 kpj … sekarang sudah masuk kilometer 1058km top speed mencapai 111 kpj… (keduanya tidak pake acara nunduk nundukan lho)

  2. Saya suka mongtor yang gede bongsor, mantab bawanya. Yang postur gede makin gagah, yang postur imut gak semakin amit-amit, Eh.. imut-imut.

  3. lha koq lemot, katanya di warung sebelah bisa ampe 95 km/jam gps? Kq cma 86.
    Sy c jg ga prcya kl kapasitas kecil wlpun injeksi tp top speed tinggi

  4. percayalah… 86 kpj on GPS itu udah kenceng bro buat seekor matic… dan rata2 emang matic itu (semua merek ya) kisaran top speed realnya sekitar 80-90 kpj an… meskipun spido ngibul sampe 100 kpj ++

  5. liat tuh plastik di deket foot step …. ancur jelek banget, padahal itu motor baru yah …masa sama plastik ember aja masih kalah bagus :mrgreen:

  6. Masterxeon says:
    20 Maret 2012 pukul 10:27 am

    liat tuh plastik di deket foot step …. ancur jelek banget, padahal itu motor baru yah …masa sama plastik ember aja masih kalah bagus :mrgreen:
    ==============================================================

    motor masih baru, tapi plastiknya sudah kusam..

  7. Lihat data : mio sporty power 8.9 ps berat kosong 87 kg
    mio J power 7,75 ps berat kosong 93 kg , jadi jelas mio J lebih pelan .

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*