Fungsionalitas sebuah motor dan kapasitas mesin….???

Motor Sport dipakai harian..?? gak ada yang ngelarang..sah sah saja…Motor harian dimodif buat motor balap??? juga boleh boleh saja… asal jangan lupakan keselamatan… (emang ada balap liar yang safe..? ) 🙂

Namun alangkah baiknya jika semua itu sesuai takaran… power yang berlebih akan mubazir jika buat speed gak nyampai rata-rata 60 kpj,memang kalau untuk keperluan style yo maknyuss…manteb… dan motor dengan spek harian kalau ‘diperkosa’ untuk high RPM dalam intensitas yang tinggi dijamin cepat ambrol…tapi memang semua itu balik lagi ke Individu masing-masing to…??? selera pribadi….

Memang kalau kita punya motor dengan spek berlebih dan punya potensi “tenaga” badak suatu saat akan berguna saat dibutuhkan…dipakai kala dibutuhkan misalnya perjalanan jauh yang butuh tenaga motor yang gak lelet…( tenaga kecil boleh asal ridernya sabar :mrgreen: )

Menurut RT pemilihan kapasitas “menengah” adalah pilihan tepat… selain di harga juga ekonomis di tenaga juga cukup “memuaskan” penunggangnya.. secara pribadi RT lebih menyarankan motor dengan kubikasi 150cc adalah yang paling ideal… pass mantab… entah DOHC atau SOHC..dengan karakter masing-masingnya… yup sport 150 cc untuk saat ini harga di kisaran 25juta kebawah..adalah yang paling ideal..dan paling empuk buat digali potensinya sama pabrikan…

Bagaimana untuk kelas matic/skutik..memang kemudahan skutik gak usah dipertanyakan lagi dan memang skutik  bukan ditujukan buat sport/kecepatan … dan akan nyaman untuk cc tidak lebih dari 125 …untuk bebek 125 pun cukup…

Untuk bebek sport yah lain lagi ceritanya…dan rupanya kelas bebek sport ini cukup sulit bila dicermati..kenapa..? bebek sport FU salah satunya..dengan mesin motor sport batangan yang gedenya weleh-weleh dicangkokkan ke rangka underbone…jadinya bebek hyperaktif… 🙂 kenapa Suzuki gak bikin sport batangan 150 DOHC dengan engine FU..???

Bukan bermaksud mengarahkan dan menyetir opini pembaca…menurut bro kapasitas motor yang ideal berapa cc sih..??? bebas berpendapat…

Comments Via Facebook

comments

Honda PCX 150 Lokal Vs Yamaha Nmax

Persaingan Segmen Motor Skutik Bongsor, Nmax vs PCX Kembali Seru?

Tahun ini menjadi yang paling seru bagi segmen motor skutik bongsor. Yamaha meluncurkan pembaruan minor untuk NMAX. Tetapi tak lama setelahnya, Honda mulai ‘membalasnya’ dengan meluncurkan New PCX 150 buatan lokal. Persaingan Segmen Motor Skutik [ Baca Lagi...]

52 Comments

  1. ada yg pelu diluruskan lagi bro, kayaknya untuk biker mending dilihat dari power mesin, karena cc gak menjamin sama ratanya power,
    150cc ninja sama 150cc satria ya jauh kemana2 lho…apalagi sama 150ccnya megapro, tambah jauuhh..
    memang lebih sederhana kalau dihitung secara kasar lewat cc aja, tapi lebih tepat lagi apabila judul artikel “Fungsionalitas sebuah motor dan power mesin….???”
    #hanya sekedar masukan

  2. mmmmm…..150 cocok x ya!?tapi kalo untuk jarak jauh/lintas propinsi,200-250 dipertimbangan juga tuh…IMHO
    *bagi saya

  3. batangan 150 cc aja…. cukup pak tua… buat saya yg 1 minggu sekali keluar kota optionnya si Klo engga megapro yaa byson… cc segitu harian cukup enak buat slow riding.. luar kota pun tidak memalukan buat ngebut… nah knapa bukan si raja sport vixion? menurut saya lho vixi kurang enak buat luar kota karena posisi duduknya terlalu njengking… trus Klo bicara torsi.. vixi rasanya masih kalah sama byson… Jd untuk stop and go dikemacetan rasanya lebih lemot ketimbang byson…

  4. saya pinginnya 150 cc yang jarang liwat, kaya cbr atau new ninja 150rr… vixion-satria dah biasa… saya nggak angkuh lho!:D
    Because setiap orang beda selera, obsesi, kebutuhan, dan kemampuan, tetapi yang jelas kemampuan membeli dan perawatan sangat menentukan… dan yang terakhir, bayangkanlah jika mempunyai kendaraan tersebut banyak yang ngelirik nggak! 🙂

  5. Vixion, tiger, nmp cukup kok mbah pake pergi jauh. Kalo kaya hsx, fu, mx waduh, pegel2 dah tu bahu ama tangan. Kalo cc yang pas itu kisaran 150 – 250 cukup kok. cuma di bypass ama jalan tol aja yang sepi mbah. Ga mungkin bawa motor gsx 650 di jalan macet kan?

  6. Buat ane, harian pake 150cc DOHC Underbone aja… ringan bawaannya…
    Untuk weekend dan touring 250cc DOHC dual silinder baru Ok…

  7. eah melihat jalanan indonesia yg kanan kirinya bukan sabana ato gurun ,,,
    dengan motor kubikasi 100-200 cc itu sdh cukup..
    penyesuaian alam dan jalanan lah..
    v,,inginya sy mah mesin 200 cc komsumsi bbm ky mesin 100 cc..
    walaaah,,,ono ora ea:*ⓔ

  8. gak masalah apapun motornya, faktor hobi dan ada nilai prestige sendiri.
    sesekali make R1, ninja 250 buat harian…
    punya matic cuma buat beli mie ayam doang.

  9. kerja pake honda grand aja…santai jalannya di kiri mulu…mau di salip motor apa aja slow aja…soalnya motor paling pelan…kalo sabtu minggu baru bawa ninja rr…

  10. suzuki punya mesin 150 dohc kenapa ga di jadin motor batangan..??

    kembali lagi, kebentur sama FU, masa semprot gacoanya kalah sama bebeknya sendiri

  11. Untuk bebek sport yah lain lagi ceritanya…dan rupanya kelas bebek
    sport ini cukup sulit bila dicermati..kenapa..? bebek sport FU salah
    satunya..dengan mesin motor sport batangan yang gedenya weleh-
    weleh dicangkokkan ke rangka underbone…jadinya bebek hyperaktif… kenapa Suzuki gak bikin sport batangan 150 DOHC dengan engine FU..???
    ===========================================================
    jadi kalo di lihat dari mesinya aja jadi begini… Secarah… Menyeluruh…
    #galau…

  12. cukup 130 saja …memngingat BBM mo naik sob….

    cc gede boros…. gaenak di kantong berat di kepala bro…

  13. kapasitas berapa aja bisa, yang penting power 25-30 dk on wheel dan torsi 18-25 nM on wheel buat harian dan jarak jauh sudah nyaman.

    Kalo lebih dari itu, biasanya bobot motornya berat, jadi ga nyaman kalo untuk dalam kota.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*