Idealis tapi uang tipisssss………!!!

MotorΒ  ideal (impian)itu yang seperti apa?… pasti kalau bro sekalian baca di berbagai media,blog dan memperhatikan masukan dari komentator blog akan paham motor apa yang paling diinginkan,speknya yang bagaimana yang disuka..kok di negara lain “speknya lebih diatas kita” (walau gak semua)…

Tapi tidakkah kita sadar bahwa daya beli sebagian masyarakat kita masih belum bisa mencapai kesana… walau kita penginnya motor 250 cc dengan spek wahid pasti jatuh nya juga di 40 juta ke atas… bahkan datangnya GW saja yang banyak berharap harga di bawah itu ….

Tentunya Pabrikan gak mau jual motor yang gak laku kan…bisa gulung tikar dong…dalam artian bukan gak laku karena modelnya yang buruk… tapi gak ada yang “mampu” beli..atau kemampuan rata-rata daya beli masyarakat kita… toh masih banyak yang lebih memilih mobil dengan merogoh kocek yang sama….”harga 250cc=mobil 1500cc second”

Bila 5000 orang Indonesia mampu beli moge seharga 100 juta…trus 600ribu orang mampu beli motor kelas sport seharga 37juta..dan 3juta orang yang mampu beli motor bebek seharga 15juta… kira kira pabrikan akan memproduksi motor yang bagaimana..akan meriset motor yang bagaimana…??

5000?? x 100.000.000 =… ???
600ribu unit x 37.000.000 =…???
3juta unit x 15.000.000=…???

*Penjualan rata-rata dalam kurun setahun… (kira-kira)

Akhir kata kalaupun..seandainya.. :mrgreen: apabila kita mampu beli motor seharga 100 juta..apa gak emannn(sayang) jika selalu melibas jalan yang berlobang disana-sini…

Ide artikel dari temen yang ngeluh ..kok ATPM rata-rata gak import MOGE…seperti negara tetangga…????

Comments Via Facebook

comments

Kei Car ABC Yang "Kecil-Kecil Cabe Rawit" Asal Jepang

Kei Car ABC Yang “Kecil-Kecil Cabe Rawit” Asal Jepang

Kei Car ABC Yang Kecil Kecil Cabe Rawit Asal Jepang – Istilah kei car masih terdengar asing bagi masyarakat Indonesia. Tetapi di Jepang, istilah ini merujuk pada arti ‘mobil kecil’ (Kei-jidosha). Dan ternyata penjualan kei [ Baca Lagi...]

44 Comments

  1. Kira2 antara produk yg di minati dengan… Produk kebangga… Giimana ya….

    Jadi tergantung dar giant plan mereka…
    Intinya mungkin loh sebagai produsen akan memilih semakin kuat dengan fitur dan harga selangit… Tapi dengan minim tapi menjual…

    Kita pasti tidak akan tahu si giant itu bagai mana… Karena ini adalah hal intim yg ada di tubuh sebuah perusahaan… Atau produsen… Bahakan mereka pun tidak bisa berpatokan saat ini begini… Dan begitu… Pasti dengan hitungan matang… Untuk merubah si giant… Itu…

    • betul moge memang motor hobby apalagi yang 100jt ke atas … tapi sing “minat” paling yang sudah punya mobil …. mosok… πŸ™‚
      kalau pabrikan produksi bebek OOPS… yah karena dibutuhkan tuh jutaan yang laku..trus piye… memang sapa yang duluan nih..kebutuhan apa kesempatan.. ❓

      • Jadi intinya si giat… Itu letaknya… Di diri produsen itu…
        Mau pilih apa ya monggo… Sekalian nyemplung… Tetep aja… Produsen akan menjual apa yang di jual…
        #biki galauw…

  2. Motor di negara kita pak RT,sbgian besar digunakan sbagai alat transportasi kluarga,jarang buat hobi atau sarana olahraga.jadi klo mau beli moge harga 50jt keatas pasti mikir dr pd bli motor mending bli mobil,anak istri bisa ikut.

  3. Mobil dipakai saat tertentu saja…
    Motor dipakai tentu saja tiap saat…
    Kecuali ke Dapur,Sumur,Kasur,dsj…

  4. hobbi saya naek motor pak RT karna kl naek mobil suka mual…
    ga bisa jd orang kaya keqny.
    tp cm pny motor bebek, gpp lah karna itu mampunya saya
    hehehehe

  5. lah dari mana mau gulung tikar.? pabrikan motor di indonesia kan cuma ngimpor dari luar, ntar dagangan mreka hbis ya order lg, tidak tepat klu hitungan2 nya kyk gtu, yg bener mreka emang gak niat buat dtangin tu motor k indonesia..
    Hehehe, ni cuma pendapat ane dewe..

  6. pak RT, saya rasa pertimbangan pabrikan tidak ngeluarin moge bukan berdasarkan hitungan diatas kan hitungan omzet bukan margin/keuntungan. tau sendiri pertempuran di kelas low end sampe “berdarah darah” otomatis margin juga ditekan biar dapet harga kompetitif.
    intinya hitungan diatas bukan patokan segmen mana yg menguntungkan

    • memang pertimbangan macam-macam… kalau gak salah saya pernah baca pernyataan petinggi pabrikan..yg intinya main dikelas “gurih” saja…kalau ketemu tak kasih linknya πŸ™‚

  7. Gak setuju bro… sebenarnya masyarakat Indonesia mampu membeli motor besar dengan spek yang wah… cuman itu dia, bagi pecinta dan kolektor motor memang enggan menampakkan diri di permukaan.

    Saya kira kita jangan terlalu meng-under estimate daya beli Masyarakat Indonesia (soalnya menurut pengalaman saya di lapangan) Masyarakat daerah justru banyak sekali yang membeli motor-motor premium sekelas Ducati dengan rentang harga mulai 255juta hingga 1.5M.

    Dan buktinya lagi ATPM motor besar banyak yang bermunculan (2012-2013) πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*