Loh Part Honda NMP di daerah kok Loyo…???


Melihat curhat bro nanared penunggang NMP merah asal SidRap Sulawesi Selatan jadi berfikir… akan ‘duka’nya biker di daerah..bahkan pabrikan sekelas honda tidak bisa memenuhi “kesenjangan” ini… beliau mengeluhkan part motornya yang tak kunjung ada beritanya   bahkan untuk sekedar busi..apalagi bola lampu !!! weleh-weleh… semoga kedepan part sampai yang kecil-kecilpun tapi vital bisa masuk kedaerah2…atau ada solusi untuk indent cepatnya…mosok di era teknologi instant ini gak bisa pesan cepat kilat.. juga :mrgreen:

Mungkin ada ide bro… ikut komunitas atau bagaimana yah…???

Nih yang curhat :mrgreen:

Comments Via Facebook

comments

toyota fortuner

Fortuner Laris di Dua Negara Ini

Fortuner Laris di Dua Negara Ini – PT. Toyota Motor Manufacturing Indonesia patut berbangga hati. Mobil SUV andalannya yaitu Fortuner ternyata laris di dua negara di Asia Tenggara ini. Semakin berkembanganya dua pasar tujuan ekspor [ Baca Lagi...]

93 Comments

    • kalau untuk sekelas supra,shogun disana banyak bro 🙂 mungkin karena produk baru… (baru 1 tahun)…tapi kalau bisa untuk spare part fast moving harusnya siap grakkk dong 🙂

      • nahh…..bener :mrgreen:

        ee….sparepart Shogun 110 susah lho om,soalnya udah tua motornya, dan harganya mahal juga….kalo Supra sih banyak, wong sama aja mesinnya :mrgreen:

        yup, bener, apalagi pabrikan sekelas Honda, buat fast moving motor baru aja, Suzuki jarang mengalami kendala……..

  1. produk lain kan ada bro.tigerku aja pake merk federal atau indopart.tpi klo lagi ada uang pasti ku ganti yang asli wkekekekek

  2. mana nih para hongkong sekalian???? Ini nih yg namanya taunya jualan tanpa mikirin konsumen…
    monggo siapkan PR kalian buat ngeles, kalo saya ungkit2 hal yg sdh LUMRAH ini.

  3. part yang kecil justru yang biasanya diabaikan masbro. ingat megapro 2003 saya yang lampu sein satu buah beda. yang lain 3 buah 15 watt sementara 1 buah 10 watt, alhasil sein itu jadi sering tidak ngedip.

    • hmmm… bagi orang awam… apa bisa sampai segitunya cara berfikirnya 🙂 dengan part subtitusi atau merk lain… ??? tapi konsumen minta sesuai keinginannya adalah wajar saja kok… bukan bela siapa2 kalau pakai aspira bisa… kenapa gak waktu keluar pabrik pakai aspira..sehingga konsumen setia pakai merk aspira :mrgreen:
      * becanda loh 😆

      • Seharusnya bisa berfikir semacam itu…
        Lha wong semua malah sudah sering dirubah kok
        Motor asli, malah dimodif. Lampu dari pabrikan malah
        diganti HID, ban asli malah diganti battlax…SO??
        Kecuali kalau selama satu tahun kondisi seperti itu
        terusssss…itu baru namanya sebuah kesalahan
        Kalau pas beli nggak ada, ya jangan langsung judge
        seperti itu…
        Temen-q harus nunggu saat BMW-nya bermasalah.
        Padahal barang “tidak terlalu mahal” untuk dia…

      • ntar kalau kebanyakan part kw dibilang jadi motor kw 😀
        memang dilema kok pak RT. sayapun kadang pilih part aftermarket kadang milih part ori.
        tapi kalau motornya berpopulasi dikit di dearahnya ya mesti siap dengan kendala inden.
        tapi kalau motor populasi bejibun sparepartnya inden atau ngga ada ya mikir seribu kali kalau mau beli motornya. ntar kalau dipaksa jadi seperti kalimat pertama komentar saya ini, ntar kalau kebanyakan part kw dibilang jadi motor kw 😀

    • bukan masalah lebaynya masbro.. tapi ini masalah tanggungjawab pabrikan… kok bisa suplai komponen ke daerah tersendat…
      justru konsumen yg loyal dengan part orisinil honda itu yg harus diperhatikan…
      masak bisa jual motornya gak bisa jual spare partnya..? :mrgreen:

      • bisa lah masbro…
        jalur distribusi beda dengan jalan diatas angin
        sementara sinyal selular aja kadang hilang
        kadang muncul untuk daerah yang terbilang pelosok…
        dan bro NanaRed malah hampir duaratus kilometer
        jarak dia dengan ibukota Makassar…

        dan bro NanaRed malah memahami kalo mungkin
        distribusi yang kurang merata adalah fakto geografis
        dari domisili dia…

      • lhoo….
        kritik itu bisa disebut masukan lho bro. demi kemajuan ATPM itu sendiri..
        berarti kan yg harus dibenahi jalur distribusinya ke daerah kecil. Kan kasihan konsumen juga kalo harus beli part kw yg kualitasnya belum tentu seawet yg orsi. Kasihan juga kalo mas nanared harus riding jauh2 ke makasar buat beli part. Lagian kalo bengkel resmi gak ready stock, kan ujung2nya konsumen males mau nyervis di beres.
        wong saya di rumah juga punya jupiter. kekurangannya juga ada..
        tergantung bagaimana menanggapi suatu kritikan. pabrikan aja bisa menerima kritik & masukan kok, pas tangki saya bocor kemaren.
        kalo fansboy gak bisa menerima yaaa… namanya juga fansboy :mrgreen:

      • Bener bro…
        Kadang ada yang berbuat sebaik apapun tetep disangkal
        dan tetep disalahkan…dan itu ciri fansboy :mrgreen:

        Yang sudah bergerak lebih baik saja masih di abaikan
        Lha dia lupa kalau yang “sana itu” lebih parah 😀

      • bapakeValen says:
        5 Januari 2012 pukul 2:57 pm

        lhoo….
        kritik itu bisa disebut masukan lho bro. demi kemajuan ATPM itu sendiri..
        berarti kan yg harus dibenahi jalur distribusinya ke daerah kecil. Kan kasihan konsumen juga kalo harus beli part kw yg kualitasnya belum tentu seawet yg orsi. Kasihan juga kalo mas nanared harus riding jauh2 ke makasar buat beli part. Lagian kalo bengkel resmi gak ready stock, kan ujung2nya konsumen males mau nyervis di beres.
        wong saya di rumah juga punya jupiter. kekurangannya juga ada..
        tergantung bagaimana menanggapi suatu kritikan. pabrikan aja bisa menerima kritik & masukan kok, pas tangki saya bocor kemaren.
        kalo fansboy gak bisa menerima yaaa… namanya juga fansboy :mrgreen:

        xexexexexe…. :mrgreen:

      • gak usah cuma ngeliat pak nanared aja….liat doong tuuh yg komplain dari yogya.

        Mbok ya kalo lagi dikritik, mestinya si fb hongkong belajar komen ” yup, kami hongkong sekalian menerima dgn lapang otak soal komplain kalian semua. Akan kami sampaikan ke pimpinan kami di hendi pusat yg penuh komputer mata2 di dunia maya. Sekian terimakasih”, Gituu…hahahah

      • ya ada yang enak ada yang ngga.
        kalau sparepart secara umum contoh enaknya ya,
        # kampas rem/kampas kopling make merk daytona. daytona bukan part asli pabrikan lho itu, kalau master remnya nissin bisa substitusi antara honda-suzuki-kawasaki, yang yamaha bisa make merk Y-TEQ (ada yang bilang ini sparepart pahe dari yamaha, kualitas boleh diadu dengan YGP) :mrgreen:
        # rantai make produk TK atau DID :mrgreen: ngga asli pabrik juga kan? meskipun kadang pabrikan make merk itu juga 😛
        # busi make yang iridium atau platinum 😀
        # bearing bisa make SKF tinggal sesuaikan budget. atau beli di toko bearing tinggal nunjukin nomer serinya dijamin dengan merk sama, harga lebih murah. hehehe…..

        nah lohhhhh…..

      • nambar kerjaan bagaimana mas jaos?
        itu semua plug & play 😀
        tinggal sesuaikan ama jenis kendaraan.
        masalah harga juga belum tentu lebih mahal dari produk ORI kok. kecuali busi iridium dari part yang saya sebutkan ya. bisa dapet busi ORI 8 biji :mrgreen:

        yang saya mau sampaikan cuma, belum tentu sparepart non ORI kualitasnya lebih buruk. yang kualitasnya lebih bagus banyak, dan bisa didapat dengan harga yang belum tentu lebih mahal dari part ORI. itu saja.

        contoh lain piston (casting) saya lebih menyarankan produk NP (ringnya NPR) kalau untuk harian. lebih ringan, bandel, harga lebih miring dari piston set ORI.
        saya juga pernah 4 kali ganti bearing kruk-as. 3 kali pake part ori. tiap sekitar 2-6 bulan ambrol. pake SKF lebih tahan, meskipun ambrol juga :mrgreen:

  4. penyakitnya Honda .. indent di sparepart tp motornya banyak… penyakitnya Yamaha indent di motor tapi sparepartnya bejibun…. klo penyakitnya suzuki…. ga perlu indent tapi cuma ada tunder 125cc… dipilih dipilih….. tambah mumet cari motor ^^

  5. maklum pak klo di luar jawa apa lagi bagian timur emang banyak yg gitu terutama untuk motor2 yg baru keluar apa lg yg dlm bntuk CBU tambah parah, tp biasanya klo udh 6 bln – 1 thn pasti ad kok stock partnya….

  6. @ semua sahabat
    diblog saya beberapa sahabat menganggap saya berdomisili dijawa maka dengan ini saya luruskan bahwa
    saya tidak bertempat tinggal di jawa bro.saya tinggal di Sidenreng Rappang (SidRap) Sulawesi Selatan,jaraknya dari ibukota propinsi/Makassar sekitar 182 km,jadi jika saja terjadi kelangkaan sparepart itu karena jauhnya distribusi dari pusat,
    beberapa kawan menganggap saya berdomisili dijawa,padahal bukan.pesan part sebetulnya bisa dengan catatan INDEN,kalo masalahnya musti langsung dipake ini yang bikin susah,contoh sein dan bohlamnya,gak lucukan motor baru sein kanan pecah bohlam gak nyala dipake riding??.soal subtitusi saya melakukan banyak subtitusi diantaranya sein depan sepasang saya ganti variasi,setang pendek lebar pake ex yamaha yt 115,rear hugger dan visor punya ninja,part yang saya maksud sebaiknya tersedia antara lain gear set,busi(walaupun ada di beres yamaha,tapi bagi yang gak maw susah dan gak mau nanya tempat alternatif?).dan terakhir pad rem depan belakang pake punya tiger dan hsx 125 yang saya ganti.

    • santai saja menyampaikan masalah..wong gak ada maksud apa-apa kok bro… kita sebagai konsumen cuma “bicara” …yah tinggal bagaimana pelaksanaannya terserah yang jual to… 🙂

      • sip,hanya ingin meluruskan masalah saja mas,saya takut dan tidak ingin dianggap black campaign,saya menulis artikel tersebut berdasar pengalaman saya saja selama menggunakan nmp,dan saya merasa kalo harapan saya adalah harapan semua pengguna R2,baik pengguna honda ataupun merek lain,yang paling saya kuatirkan adalah jika maksud saya “dipelintir” dan dijadikan kesan seakan2 saya BC terhadap pabrikan.

    • Yuppp…
      Ganti saja…kan spion juga sudah diganti itu…
      Berarti untuk yang lain nggak ada salahnya disubtitusi 🙂

      Piss :mrgreen:

  7. Lha, katanya spare-part Honda paling gampang dibeli dan harganya murah? Kok ini bisa sampai gak ready stock? Bukannya mau black campaign, tapi kalo sampai komponen fast moving aja susah kan keterlaluan, padahal “katanya” ketersediaannya bejibun dari yg ori sampai yg kw 1000. Jadi apa masih percaya ama yg “katanya” ?

  8. Ketidak siapan pabrikan, ketika menggelontorkan farian farian terbaru, guna menambah lineup mereka, dan mengorbankan hal hal kecil….tidak ada yang sempurna, ketika beberapa orang yang meng agung agungkan brand tsb, dan menjatuhkan layanan 3s dari pabrikan lain….disisi lain layanan brand tersebut tidak sebaik 3s brand yang dijatuhkannya.

    http://myskywave.wordpress.com/2012/01/05/bunyikan-klakson-seperlunya-hormati-pengguna-jalan-lain/

  9. Salahno sing ngatur negoro iki cak…. mosok pembangunan sentralisasi ndek jowo thok.
    daerah liyo gak dibangun, tapi dikedhuk… terus dhuwit’e digowo ndek Jakarta (utowo singapur).

    Gak oono insentip blas gawe pembangunan daerah

  10. Ghost pada 5 Januari 2012 pukul 10:13 am
    berkata:
    Yg curhat serem.
    Gak cuma NMP, Blok Crankcase kiri supra fit s juga susah
    carinya mbh. Pdhal mt0r semilyar umat loh.

    ——————————————————————————–

    crankcase kiri kan ada nomer mesinnya? kalo beli ya logikanya gak bakal ada dong. harus pesan ke ahm, nanti nomer mesin diketrik asli pabrik. emangnya boleh nomer mesin ketrik sendiri?

    • orang hendi mau tanggapi asal setiap keluhan dijadiin artikel dan lalu dikomentari sama konsumen biasa macam saya………

      tuh kan terbukti kalo saya itu sebenarnya membantu si hendi, ya kaan? dgn cara apa ? ya berkomentar doong….

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*