Jangan Ketipu Mekanik “Tak Dikenal”….!!!


Pengalaman mudik barusan,perjalanan luar kota(madiun-pasuruan) yang biasanya ditempuh 4 jam dipangkas menjadi 2,5 jam … Alone riding alias solo touring..karena lalin antar kota yang masih sepi maklum berangkat jam 3 pagi sehingga throttle buka mentok aka gaspoll… tak ada kesempatan motor untuk jeda “diperkosa” alhasil ….??? ketika sampai di pertengahan rute daerah jombang disekitar lampu merah motor ada gejala “tewas” mintanya rpm tinggi terus..??? wah ada apa… wong umur motor masih 1 tahun..masak ada kerusakan perangkat kelistrikannya…???

Analisa sederhana sebelum memvonis terlalu berat adalah “busi”…kebetulan ada sebuah Bengkel resmi …motor yang sudah mati tak bawa kesitu…” masih tutup bengkelnya mas” kata orang dealernya… terpaksa mencari bengkel pinggir jalan neh… singkat cerita motor ridertua ada ditangan sang mekanik… memang orangnya terkesan baik..sopan… “mungkin CDInya,stelan klepnya mas terasa kompresinnya ngempos saat di kick starter”  kata pemilik bengkel tersebut… dalam hati saya berfikir..masak separah itu motor saya…padahal tidak pernah punya riwayat “kesehatan” berat ataupun kronis ..mosokk ah…???

Sebelum lebih lama diagnosanya..langsung saya potong..? “punya busi barunya pak soalnya saya gak punya cadangannya..? “…karena disitu tidak menyediakan spare part …terpaksa saya berniat mengganti busi sendiri di toko..yang artinya “bantuan” mekanik pinggior jalan tadi saya batalkan… sampai ditoko ganti busi baru dan..tok cerrrrr..motor ngacir maning.. :mrgreen:

Dalam hati saya bersyukur motor saya gak “dioperasi” sama bapak tadi.. kalau sampai disuruh ganti CDI dan stel klep..wah tambah lama “nyangkut” ditengah jalan..padahal umur busi yang memang sudah satu tahun lebih dan menurut saya sudah “setengah mati”..memang terlihat sepele cuma busi..tapi kesimpulan cerita diatas..kita jangan terlalu percaya mekanik yang “barusan” kita kenal…kita harus tegas jangan ngikut apa kata dia.. tapi kita memang harus paham juga riwayat motor kita.. kalau memang motor konsidinya baru pasti hanya hal ringan penyebabnya…

Ada pengalaman pribadi..??? monggo…

Comments Via Facebook

comments

toyota fortuner

Fortuner Laris di Dua Negara Ini

Fortuner Laris di Dua Negara Ini – PT. Toyota Motor Manufacturing Indonesia patut berbangga hati. Mobil SUV andalannya yaitu Fortuner ternyata laris di dua negara di Asia Tenggara ini. Semakin berkembanganya dua pasar tujuan ekspor [ Baca Lagi...]

35 Comments

  1. Pernah ngalamin waktu masih pake supri-x 100cc, electric starter ga mau nyala, ya sudah dibawah ke be-res AH*** daerah cikarang-jababeka (dalam hati beranggapan kalo sekelas be-res pasti pelayanannya sip nih). si supri sekalian diservis ringan (carbu, filter dll).

    Setelah agak lama si mekanik bilang, kalo bendik starternya harus diganti karena sudah soak dan saya harus mengganti 75rb (muossok motor baru 1 tahun sudah kena bendiknya 😀 ), tapi karena ga bawa uang lebih ya sudah perbaikan electric-starternya nanti saja kalo sudah di bandung.

    Keesokan harinya si supri saya bawa ke bengkel langganan (bengkel biasa), setelah dicek… bener dugaan saya ternyata bukan bendik-starternya yg kena tetapi grease/stempet dimotor-starternya yang mulai kering, setelah dioles stempet lagi….”bletakk”.. :mrgreen: .. eh salah “ckikikik brum”…motor akhirnya bisa nyala lagi…dan alhamdulillah ya….cukup bayar 15rb saja 😀

  2. motor temen ku pernah mati, nggak bisa distater.. saking jengkelnya akhirnya didiemin 10 menitan, lalu aku asal nyletuk “mungkin gara-gara spionnya miring nih” sambil betulin posisi spionnya, setelah itu distater elektrik langsung JREEEENG…! nyala! 😀

    Maksudnya sih bercanda, kok ndilalah bisa nyala…

  3. Nmp saya malah tiap minggu diperkosa terus sejauh 125km perjalanan om, walaupun diperkosa abis2annya ga ada separuh perjalanan, tergantung kondisi jalan. Dan selama ini km sdh menginjak 26000km, alhamdulillah belum mengalami masalah. Plg busi sudah 2x ganti & ban ganti pk ban standarnya byson, soalnya ban bawaan nmp maunya goyang dombret trs, jauh lebih anteng ketika pk RX-01. Kl performa engine two thumbs-up deh…, kl dipanasin motor lain dg cc sama bahkan 50cc diatasnya gak malu2in di trek lurusnya.

  4. busi bisa nyala optimal cuma 6000KM gan!!! lewat dari itu biasane wis mangsuk angin!! iki cuma hitungan kasar…kalo sampeyan oleh busi sing jos mungkin sampe motor dijual juga belum mati…..tapi rata2 habis 6000KM busi mulai turun performanya…tandane langsam mesin jadi tersendat ato pincang…meski hasil pembakaran dibusi bagus!!

  5. cuma gara2 busi mo ganti cdi,edan tuh bengkel,cdi nmp kan pake 12 step mapping.kalo busi standar(NGK CPR8EA) bisa dapet di beres yamaha mas…kalo ahass kosong ato malah gak ada

  6. wah.pernah mas.pas tigerku mogok.gara2.klep ama piston ciuman.
    karena ndorong kerumah jauhnya 2-3km.dan dari rumahpun ndorong kebengkel bisa 2km juga.terpaksa nginep dibengkel yg gak pernah sekqlipun nyervis disitu.besoknya sitiger udah jadi.total habis 450rb.katanya klep keduanya bengkok.trus ganti ini itu yg padahal belum lama diganti.2bln kemudian sitiger ngebul. teepaksa msuk bengkel lagi.kini di langganan.ketahuan ternyata klep hanya in saja yg diganti.dan beberapa part yg lain.rasane muring.la tapi gmn lagi.buat pelajaran aja.jangan terlalu percaya orang yg tdk dikenal

  7. namanya juga mekanik bos, sama kayak dokter kan…itu namax diagnosa, karena pake feeling bukan pake USG, jadi ya kira2 dululah…he2he…

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*