Pinjem motor ,Merokok dan pakai sendal saat riding ditilang…piye jal..???

Menyimak komentar salah satu pengunjung warung yang memberitahukan bahwa ada revisi UU lalu lintas jadi tergerak untuk berburu info … khabarnya sih ada peraturan aneh..jadi penasaran.. πŸ˜€

Basho says:

Udah ada revisi UU Lalin bln maret 2011. Salah satu peraturan aneh yg tercantum disitu, sekarang kalo nama yg tercantum di SIM ngga sama dg di STNK, bakal kena tilang. Lah kalo begini, berarti kalo saya naek motor punya adik saya bakal ditilang juga. Trus gimana juga dg orang2 yg beli motor bekas dg cara kredit di leasing? Kena tilang juga? Aturan yg aneh…..

Akhirnya dapat juga infonya yaitu revisi UU lalu lintas :

Mulai 1 April 2011, bagi pengendara Motor yang melanggar Peraturan Lalu Lintas, akan diberlakukan Sistem Tilang di tempat (sesuai dengan UU No.22 Tahun 2009)
Perihal Peraturan yang terbaru bagi Pengendara Motor :
1. Dilarang mendengarkan musik saat mengendarai Motor
2. Dilarang menerima telepon saat mengendarai Motor
3. Dilarang memakai sandal saat mengendarai Motor
4. Dilarang merubah Warna Motor dan harus sesuai dengan Warna di STNK
5. Bagi Pengendara Motor, Nama di STNK dan SIM harus sesuai dengan Nama yang bersangkutan, apabila Beda dan belum Balik Nama akan didenda sebesar Rp 500.000 (untuk yg ini belum 100%)
6. Wajib menyalakan Lampu pada siang dan malam hari
7. Dilarang Merokok saat mengendarai Motor
8. Dilarang Merubah Plat Motor anda
9. Dilarang memakai/menggunakan Lampu yang berwarna (merah, hijau, kuning, putih), lampu harus sesuai Standar Pabrik.

Sepertinya beberapa point diatas sampai sekarang masih bersifat himbauan yah…

Bisa jadi tiap daerah belum bisa serempak menerapkan peraturan ini.. bagaimana ditempat bro ??? memang yang nomor 5 aneh.. satu motor satu nama πŸ˜†

Akhirnya bro bennythegreat bilang ini hanyalah sebuah berita bohong… wealah…… πŸ™‚

Comments Via Facebook

comments

toyota fortuner

Fortuner Laris di Dua Negara Ini

Fortuner Laris di Dua Negara Ini – PT. Toyota Motor Manufacturing Indonesia patut berbangga hati. Mobil SUV andalannya yaitu Fortuner ternyata laris di dua negara di Asia Tenggara ini. Semakin berkembanganya dua pasar tujuan ekspor [ Baca Lagi...]

42 Comments

  1. suwe2 males numpa motor cak, ne aturan2-e semangkin rak jelas negoro Indonesia.

    La semisal aku nyilih motor ibuku dewe mosok meh keno dendo?

    • kalau balik nama “dipaksa” sudah mulai ditempatku bro..cuman yang nyaranin samsat.. kalau tilang belum… soalnya motorku yg dah tak jual didata ulang trus yg beli harus balik nama

  2. Dengan alasan safety semua point di atas bisa diterima kecuali No.5 tuh…
    Itu menandakan yang buat aturan goblok! Berarti seorang anak gak bisa make motor ayahnya, begitupun sebaliknya… Ini sih nganjurin setiap orang punya motor satu!!!

  3. POINT no. 6 aku sudah merasakanya mas…………………………
    pelanggaran ringan katanya,tapi bukan himbauan lagi tapi langsung tilang gitu,dari pada repot2 sidang ya pakai jurus 86 aja beres………………….itung2 kasih uang rokoklah.

  4. Hehehe…..ya syukurlah kalo ternyata aturan di atas cuma hoax. Soalnya beberapa poin emang ngga masuk akal. Serem juga kalo emang bener2 berlaku. Kecuali yang ngga punya SIM kena denda 1juta dan balapan liar di jalan raya kena 3 juta, boleh lah diberlakukan :mrgreen:. Berarti para pengunjung di kaskus harus cepet2 mampir kesini, biar pada tau. Thanks buat infonya mas old rider πŸ˜‰

  5. Point nomer 3….Hmmm berarti kalo tetanggaku ke sawah atau nyari rumput(ngarit) buat pakan sapinya musti pake sepatu yaaa…Krn tiap harinya ke sawah ma nyari rumput pake yamaha perek (yamaha V80) sawahnya sekitar 600m dari rumahnya

  6. gmana sich …bikin peraturan yang bener dongs………
    nah klo punya banyak motor harus satu nama dongs…..sedangkan kalo satu nama kena pajak progressif…….
    huhuhuhuhuhuh…….ketauan mata ijo semua……

  7. wadoh ciloko 13, klo dirumah cuma punya satu motor trus makenya gantian? piye? iso ketilang 3 kali sehari no…. trus peraturan no 3 itu sepatunya apa musti pake standar SNI juga? (sekalian nyusahken)…… yang buat peraturan sopo toh iki yo, wong waras opo ora?

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*