Kemana larinya motor bekas…?

Pernah punya motor keluaran 70-an atau bahkan 80-an ?…tapi kok sekarang cuma bisa lihat berapa biji yah ditempatku, itupun kadang2..kemana yah larinya kira2… besi tua?… kepelosok2..atau di pedalaman…. 🙂 kalau diluar negeri saya yakin kendaraan dengan umur tertentu sudah dilabel ‘tidak laik’ jalan dan harus dibesi tuakan…lah tahu kan di Indonesia..motor bisa ‘diremajakan’ lagi atau bahkan ada yang merestorasi walau sekadar tampilan saja..artinya dikembalikan ke wujud asli tapi daleman mesin kanibal dari mesin yang lebih baru lagi...

Menarik sekali kalau kita amati pergerakan motor bekas/ seken ini.. dilihat dari ekonomi dan daya beli secara dari atas kebawah maka akan terjadi urutan kota-desa-tempat terpencil IMHO…
Nah urutan motor seken pun ada yang mengikuti alur tadi..masyarakat kota yang secara daya beli lebih tinggi cenderung lebih memilih motor baru..brand new..
Maaf… bukan berarti saya merendahkan orang daerah soalnya saya sendiripun tinggal dikampung,tengah sawah..
No offense.. dont be sensitive
:mrgreen:

Comments Via Facebook

comments

17 Comments

  1. say juga heran.dulu jaman ngetren fizr dan satria ru120 .di jabotabek berjibun/banyak buanget.sekarang bisa diitung jari.kemanakah??kedesa.lumayan .dikota tak berharga.tapi dikampung masih bisa dipakai buat ngarit

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*